Testimoni Ratib

Testimoni dari sohib kita (kaskus)

gha182 (Forum kaskus )

Permisi gan.. pertama-tama ane bersyukur kpd Allah swt, alhamdulillahirabbil a’lamiin, beberapa bulan yang lalu ane diberikan petunjuk untuk menuju thread ini, ane baca keseluruhan dan saat itu juga ane langsung menghubuni agan dolly untuk mengamalkan ratib ini  dan insya allah sampai sekarang dan kedepannya ane akan rutin membaca dan mengamalkan ratib ini. Btw, ane mau sedikit bercerita bagaimana “DAHSYAT”nya amalan ratib ini, dengan kuasa Allah dan Allah benar2 menunjukkan langsung kepada ane, ane niat nulis pengalaman ane disini karena ingin berbagi kpd sahabat2 semua.

Kalau ane ceritakan satu persatu mungkin bisa jadi panjang bgt cerita menakjubkan yang ane alami langsung (allahuakbar, ane aja merinding kalo mengingatnya), tapi ane ingin cerita 1 saja yang terakhir ane alami.

FYI ane insya Allah akan menikah Akhir tahun 2014 ini gan (doain yaa..hehe), tanggal pernikahan, lokasi resepsi dan semua persiapan sudah dijalani dari biaya resepsi termasuk beli mas kimpoi. Namun beberapa hari yang lalu ane dan calon istri mendapatkan musibah, tepat pada hari jumat kemarin rumah calon istri ane di satroni maling  aduuuh ane stres, pada saat kejadian nggak ada orang dirumah karna memang lg keluar dari pagi, dan kejadian pada hari jumat, mungkin pas orang2 lg jumatan karena memang sepi bgt dilokasi pas jam2 tsb. Ane mendapatkan kabar dari nenek calon istri yang tinggal tidak begitu jauh dari rumah calon istri ane.

Tepat sekitar pukul 13:30 Seketia itu ane langsung ke rumah dan udah banyak polisi yang lg kroscek TKP, buset gan..ane liat rumah udah berantakan nggak karuan  Gembog pagar di preteli sampe besi2 yg didalam bisa keluar2, entah gimana caranya, trus pintu utama di congkel pake linggis sepertinya, banyak barang yg hilang spt 3 unit laptop, TV flat yg baru saja dibeli, dan barang lainnya. Setelah ibu mertua dan calon istri sampe dirumah, mereka langsung syok gan, yg kita pikirkan berdua adalah uang resepsi puluhan juta dan mas kimpoi itu paling utama.

Saat itu, kita cek ke kamarnya calon istri ane karena mas kimpoi disimpen disana (dan baru dibeli beberapa hari yang lalu) mainstream bgt gan, lokasi penyimpanan oleh calon istri di taruh di meja dalam lemari..haha  jelaslah disana tempat pertama yg diperiksa gerombolan sang maling, semua diobrak abrik dan ane nggak menemukannya (berupa gelang, kalung dan cincin), stres berat terkulai lesu sambil duduk dan saat itu terbesit dalam pikiran ane, ‘mungkin nggak ya tiba2 barang berharga tsb bisa muncul dengan sendirinya’ haha.. ane emang lg berhayal menghibur diri sambil mikir gimana dapetin uang buat beli lagi mas kimpoi, dan itu hasil nabung jerih payah kerja padahal

dilain itu, “Alhamdulillah, Allahuakbar” ane ucapkan langsung, ketika pas di cek uang resepsi kami senilai puluhan juta UTUH gan, uang resepsi disimpen didalam lemari jg, tpi di kamar calon mertua ane. Aneh banget gan! pintu utama depan rumah dan gembok dengan mudah dibuka, tapi kamar mertua ane yg dikunci biasa, enggak bisa dibuka sama sekali,  ane liat bekas seperti dilinggis dan gagang pintu hancur entah diapain sama itu maling tetap mereka tidak berhasil masuk. Kamar utuh setelah di cek uang puluhan juta utuh (ane merinding lg saat nulis dan pas inget tu kejadian) kuasa Allah langsung ditunjukkan kepada ane.

FYI Ane disuruh nginep di rumah calon mertua karena bapaknya belum pulang dari naik haji, dan pintu gak bisa di kunci karena hancur bekas congkelan linggis, ane tidur diruang tamu sambil ngeronda karena ibu mertua masih kebayang2 takut tiba2 gerombolan maling muncul lagi. Saat ibu calon mertua lg beberes kamar, “KEAJAIBAN” lain lagi datang gan, entah dari mana munculnya mas kimpoi ane yang terdiri dari gelang, cincin, dan kalung yang disimpen didalam kantong kecil berwarna merah KETEMU gan!!! ibu calon mertua nemu langsung diatas tempat tidur calon istri, padahal saat itu kami bener2 nyari dan enggak ada (saat itu tempat tidur berantakan penuh barang2 yg di obrak abrik). Barang utuh dan enggak ada yg hilang!!! Ane sujud sukur dan nangis langsung gan!!

jujur ane nangis bukan karena menemukan barang berharga itu, tapi karena Allah menunjukkan langsung kepada ane betapa DAHSYAT kekuatan dan mukjizat dari Allah swt, ane enggak bisa berkata apa2 selain zikir mengucapkan syukur. Padahal ane banyak dosa, tapi betapa maha pengasih dan penyayangnya Allah swt kepada hambanya.

Ane masih merinding saat lg ngetik ini gan, sekian pengalaman ane, ane memang enggak pintar menulis kata2 jadi mudah2an pada ngerti alur pengalaman yang ane ceritakan..hehe, niat hanya ingin berbagi bagaimana keutamaan Ratib ini gan yang langsung ane rasakan!

Sekali lagi subhanallah walhamdulillah walaailaahaillallah wallahu akbar!! dan ane ucapkan terima kasih juga kepada agan wongmelayu aka mas dolly yg menjadi perantara ane mendapatkan hidayah untuk kehidupan ane.

btw, sedikit foto bukti pemeriksaan oleh polisi

1328801_201410281119521328801_20141028112013

 

Testimoni (dapat ijazah langsung ratib al haddad )

Screenshot_2015-03-12-15-04-56-picsayScreenshot_2015-03-12-15-05-25-picsay

Testimoni pengamal ratib via BBMScreenshot_2014-11-01-14-49-03Screenshot_2014-11-01-14-49-55(1)

 

Testimoni pengamal ratib al-atthas

Beberapa hari yang lalu saya bermain di ketempat salah satu teman akrab saya.Dan ternyata ditempat ini hawa aura nya sudah berubah nyaman dan hilang kesan angkernya.Tidak seperti 6 bulan yang lalu dimana saya sendiri pernah diganggu makhluk halus beserta khodam nakal lainnya.Selidik punya selidik ternyata teman saya satu ini Mengamalkan ratib al –atthas dengan aturan kunci tertentu sehingga bangsa jin yang jahat serta bernuansa negatip pada hilang alias pada lari.Sesuai dengan nasehat saya dia mengamalkan ratib tersebut selama 2 minggu perubahan alam terjadi disekitar rumahnya.Mulai dari tidak ada lagi gangguan makhlus halus dan lebih pakemnya lagi seluruh pusaka nya pada tidak ada lagi ada isinya atau khodam nya pada berlari dan satu lagi khodam terawangan yang selama ini menemaninya pada hilang dan diganti sama allah dibukanya pintu kasyaf..masya allah…

Jadi bagi seluruh anggota majelis ratib alhaddad tidak usah ragu dalam mengamalkan ke 2 ratib yang saya ijazahkan ..seluruh nya nasab maupun ilmu jelas tidak ada keraguan diijazahkan dari ulama yang mencintai allah dan rasul-Nya.dan merupakan keturunan ahlul bait.Dan apabila terus dibaca berapa banyak nikmat pahala yang allah limpahkan untuk membaca nya.Apalagi yang anda tunggu.

Masih mau cari ilmu yang aneh-aneh,takutnya saya waktu ente meninggal nanti ilmu tersebut malah mempersulit langkah ente untuk meninggalkan dunia.ingat hidup hanya sekali ,cari ilmu yang bermanfaat sekaligus tidak mengganggu pekerjaan serta kehidupan rumah tangga kita.

Perbarui terus tauhid kita jangan mau diperbudak oleh iblis..

Pengalaman membaca ratib

Kemarin salah seorang sahabat yang jauh di negeri seberang menelepon dan menceritakan pengalaman dia seputar ratib yang saya ijazahkan kepada dia.Ketika saya suruh dia dawam ratib al-atthas 40 hari,banyak peristiwa aneh yang dia alami.Diantara nya,ada sesuatu yang mau keluar dari dalam mulutnya,menurut dia dulu dia pernah menelan batu gaib,susuk padi,air keramat.setelah 2 hari berikutnya perutnya mulas seperti kena diare,lalu bolak –balik dia ke wc dan dalam hatinya dia mau menghentikan riyadhoh amalan ratib dari saya.Tanpa disengaja dia melihat kotoran (maaf-tahi) ternyata berwarna hitam.dia dia baru teringat dulu dia pernah makan biji klahar untuk kekebalan.lalu dengan antusias teman saya ini melanjutkan ceritanya malamnya ada seperti bau hangus didalam rumah nya,setelah dicari tidak ada sesuatu yang terbakar.setelah 20 hari dia mengamalkan hal – hal yang aneh tidak pernah di jumpainya lagi.

Tanggapan saya: Apapun keilmuan yang bertentangan dan tidak sejalur ataupun putus nasabnya dengan rasulullah akan tidak ada gunanya apabila seseorang telah mengamalkan ratib.Ratib ini akan membersihkan jiwa kita dan akan diganti dengan tauhid sehingga kita tidak dibodohi oleh manusia –manusia pintar diluar sana.Sehingga yang diharapkan paling puncak dari segala kenikmatan adalah meninggal dalam keadaan khusnul khotimah.

testimoni p3ng3bara(forum kaskus)

Salam puh TS. Ane mau nanya nih pengalaman setelah mengamalkan rotib al hadad. Sebelumnya saya mendapat ijazah dari TS sekitar bulan Juli lalu. Ane mulai mengamalkan klo ga salah pas bulan romadhon kmaren juga. Ane mengamalkan bada maghrib sama bada subuh. Sekitar hari ketujuh ane malemnya mimpi datang disuatu majelis yang ane sendiri ga tau. Ga ada yang kenal satupun. Padahal ane tergolong orang yang jarang babnget mimpi. Di mimpi itu ane cuma ngeliatin aja tu majelis yang kayanya lagi pada baca dzikiran.

Pertanyaan ane, apa mimpi itu ada hubungannya puh sama rotiban yg lg coba diamalin? Mohon penjelasannya puh TS. Terima kasih.

Solallohu alaa Muhammad

testimoni anakrencong(forum kaskus)

Ane ngamalin ini wktu masih smp smpai lulus STM,awalnya tu mau lulus kata gru stmsnya sya gabakal lulus,ane ga putus asa gan ane baca rotib abis ashar sma subuh,pas ujian ane belajar apa kata hati yg mo diplajarin,alhamdulillah yg ane plajarin kluar smua hampir 80% guru ane bingung pdhl ane STM sebulan aja masuk sya masuk cma gada 10hri tpi nilai rata” 8,,ga mpe situ gan,abis lulus sya nganggur 2 taun,tiap hari sya ngamalin ni bareng” sma ustad sya,alhamdulillah ada aja orang yang ngasih rzki stiap ane kluar rmh(pokoknya dipermudah sgala urusannya gan) dan ane umpulin bt brangkat k’jkt,giliran duit udah kmpul ada telfon krjaan bt disurabaya,ane blnja keperluan tapii ditelfon lagi katanya gagal,ane nekad brangkat aja gan,nah yg bikin ane ga abis pikir,ane nganggur ikut sdara,pas sdra pada kerja ane nyari kerjaan dan kontrakan sepi,dilemari ada duit,duit yg pertama 4jt sampingnya ada laptop dan fotocoppyian roatib,dan yg dilaci ada duit kurang lebih 2jt sama hangpon,pas kejadian itu ada maling,cma yg diambil fotocoppyan sama laptop gan,duit smua aman pdahl yg 4jt tu persis disampingnya,,,alhamdulillah gan…

Nambain gan,kalo baca roatib letakin smua urusan dunia akhirat,bebasin smua yg ada dan kalo panas cukup sholawat pda baginda nabi muhammad SAW insyallah adem lagi..

testimoni dari saya:

dulu ada teman sya ..sma 2 dari tarekat alawiyah pimpinan alm.kh ustadz ali umar bin toyyib..suatu kebetulan teman sya tersebut merantau ke b*ngka..mampir ia ke salah satu rumah penduduk..lalu tuan rumah memberikan ia secangkir kopi entah kenapa ia teringat dengan salah satu bait ratibul al haddad bismillahi layadarru…..dibacakan oleh nya ketika ia mau minum kopi tersebut eh malah kopi tersebut menjadi beku..lalu tuan rumah menawarkan makanan ehh piring nya pecah ketika diangkat..lalu tuan rumah itu berkata dari sekian banyak orang belum ada yang lewat 2 ujian ini pasti akan kenah diantara kedua nya

testimoni prayit:

tahun 2003 saya menerima Ijazah Rattib Haddad dari seorang Habib di kota Kudus, Alhamdulillaah 40 hari menjalani tanpa bolong.. hasilnya luar biasaa.. kita punya angan2 atau cita2 langsung terlaksana…tapi sayangnya… setelah 40 hari tersebut diriku banyak bolongnya dalam mengamalkan Rattib.. bahkan sampai sekarang ini akan tetapi walaupun ngebolong dalam mengamalkannya, Rattib tersebut sudah mengakar dalam sanubari.. pernah suatu ketika lamaaa banget tidak membacanya, eee itu Rattib seolah olah memanggil minta dibaca, setelah dibaca.. Huff hati dan pikiran adeeeemmm banget..

testimoni carfmu79:

ane pernah kerja selama kurang lebih sepuluh tahun sama bosku.bosku ini semenjak kecil sampe sekarang hoki nya selalu tajir semua jenis usaha yg dijalaninnya pasti berhasil…sampe sekarang sudah tua pun masih hoki nya selalu bagus…ane pernah bertanya rahasia kesuksesannya…dia bilang semenjak kecil die mendawamkan rottibul haddad…awalnya sekedar iseng cuma sesudah makin terasa berkahnya dia makin senang dan bukan sekedar kekayaan aja yg ia dapat tapi yg lainnya seperti diberkahi rumah tangganya,anak yg banyak,hidupnya tenang.

testimoni co3s:

Di t4 ane setiap malam jumat ratiban al haddad
trus jumat pagi abis subuh ratiban al attas
alhamdulilah rejeki ane lancar gan

testimoni dari saya:

waktu itu bibi sya berkonsultasi kepada saya bahwa tanah dia mau di serobot orang yang bukan punya nya..selidik punya selidik ternya ta orang ini kerjaan nya suka menyerobot tanah orang…pas bibi ana mau jual tanah dia menghalangi dia bilang bahwa itu tanah beliau..
lalu ana berikan potongan bait di ratibul al haddd yaitu yaa qowiyyu ya matin ikfi sarrodz dzolimin ane bilang baca 100 kali tipa malam sambil bayang wajah nya dari ujung kepala sampai kaki…enggak sampai 2 minggu ,orang yang mau menyerobot tanah bibi saya 3 orang.apa yang terjadi ..1 orang pertama meninggal sekujur tubuh mutung dan merenggang nyawa pada saat azan magrib dan diiringi mata nya melotot,,2 orang kedua linlung 3..orang yang ketiga enggak berani keluar rumah..takut akan kesalahan nya.
maka itu gan begitu luas manfaat ratib jdi enggak usah lagi pergi kedukun hanya mau uang agan aja

testimoni hudaf:

Alhamdulillah saya merasakan hajat saya terkabul setelah kurang lebih selama 2 tahun saya mengamalkan ratibul hadad, yang di istiqamahkan dengan membaca surat yasin, waqiah, al muluq, (jika ada suatu hajat penting maka saya Qadha’ atau saya ganti jadwal membacanya, biasanya sih sehabis sholat isya’ dan insya Allah saya istiqamahkan sampai sekarang. Mudah2 kita semua di istiqamahkan membaca apa yang menjadi amalan kita sehari2 Amin

testimoni dari saya:

4 bulan yang lalu ada kejadian pesawat xxx tidak dapat mengeluarkan roda depan kerena ada hidrolik yang bermasalah..ketika pesawat udah holding 3 kali.penumpang udah panik,,dlam pikiran sya bisa mati ini orang lebih kurang penumpang dalam pesawat 165 orang..ketika dalam kondisi yang harap harap cemas..datang seorang wali allah berkata apakah kau lupa dengan amalan yang sering kau baca….ucapkan wahai murid ku..bismillahilayadhurru…….sama ‘auzdubikalimatillahittamma…salah bait di ratib…baca masing -masing 7 lalu kau tiup ke pesawat itu…lalu ana lalukan ..setelah itu apa yang terjadi akhir nya roda pesawt bisa keluar seperti tidak ada masalh..setelah mendarat pilot pun mengatakn itu keajaiban,,,
itulah pengalamn ana sebagai keselamatan penerbangan di palembang

testimoni aburatu:

memang ada ‘sesuatu’ dalam ratib ini.dulu pertama kali saya nemu ratib ini(dari buku),saya baca iseng-iseng habis shalat tarawih.saya bacanya biasa aja….pas pada suatu kalimat doa (default ada dalam ratib ini) tiba-tiba saya diserang keharuan yang dahsyat,saya tiba-tiba menangis tanpa bisa tertahan,rasa haru itu begitu kuatnya,sangat kuat.padahal saya berusaha menahannya karena takut mengejutkan orang serumah(saya bacanya di kamar sendirian) tetap saja itu tangisan tidak bisa saya tahan.tapi bukan tangisan kosong tanpa jiwa.tangisan ini memang benar-benar keluar dari keharuan hati yang paling dalam.sayang beberapa bulan kemudian saya malas bahkan meninggalkan mengamalkannya.

testimoni harnet99:

Sekalian mau cerita sedikit nih gan …..semenjak saya mengamalkan Ratib Al Athas ini alhamdulillah semua usaha yg saya jalankan selalu di berikan kemudahan….seperti saat ini di saat usaha warnet di tempat lain rata2 sepi bahkan temen2 saya banyak yg mengeluh….tapi usaha warnet saya malah semakin ramai….mudah2an banyak temen2 yg mau ikut mengamalkan Ratib Al athas ini

Penjelasan dari pengarang ratib:
Cerita-cerita yang dikumpulkan mengenai kelebihan RatibAl-Haddad banyak tercatat dalam buku Syarah Ratib Al-Haddad, antaranya: Telah berkata Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Jufri yang bertempat tinggal di Seiwun (Hadhramaut): “Pada suatu masa kami serombongan sedang menuju ke Makkah untuk menunaikan Haji, bahtera kami terkandas tidak dapat meneruskan perjalanannya kerana tidak ada angin yang menolaknya. Maka kami berlabuh di sebuah pantai, lalu kami isikan gerbah-gerbah (tempat isi air terbuat dari kulit) kami dengan air, dan kami pun berangkat berjalan kaki siang dan malam, kerana kami bimbang akan ketinggalan Haji. Di suatu perhentian, kami cuba meminum air dalam gerbah itu dan kami dapati airnya payau dan masin, lalu kami buangkan air itu. Kami duduk tidak tahu apa yang mesti hendak dibuat. Maka saya anjurkan rombongan kami itu untuk membaca Ratib Haddad ini, mudah-mudahan Allah akan memberikan kelapangan dari perkara yang kami hadapi itu. Belum sempat kami habis membacanya, tiba-tiba kami lihat dari kejauhan sekumpulan orang yang sedang menunggang unta menuju ke tempat kami, kami bergembira sekali. Tetapi ketika mereka mendekati kami, kami dapati mereka itu perompak-perompak yang kerap merampas harta-benda orang yang lalu-lalang di situ. Namun rupanya Allah Ta’ala telah melembutkan hati mereka bila mereka dapati kami terkandas di situ, lalu mereka memberi kami minum dan mengajak kami menunggang unta mereka untuk disampaikan kami ke tempat sekumpulan kaum Syarif* tanpa diganggu kami sama sekali, dan dari situ kami pun berangkat lagi menuju ke Haji, syukurlah atas bantuan Alloh SWT karena berkat membaca Ratib ini.
 
Cerita ini pula diberitakan oleh seorang yang mencintai keturunan Sayyid, katanya: “Sekali peristiwa saya berangkat dari negeri Ahsa’i menuju ke Hufuf. Di perjalanan itu saya terlihat kaum Badwi yang biasanya merampas hak orang yang melintasi perjalanan itu. Saya pun berhenti dan duduk, di mana tempat itu pula saya gariskan tanahnya mengelilingiku dan saya duduk di tengah-tengahnya membaca Ratib ini. Dengan kuasa Alloh mereka telah berlalu di hadapanku seperti orang yang tidak menampakku, sedang aku memandang mereka.” Begitu juga pernah berlaku semacam itu kepada seorang alim yang mulia, namanya Hasan bin Harun ketika dia keluar bersama-sama teman-temannya dari negerinya di sudut Oman menuju ke Hadhramaut. Di perjalanan mereka dibajak oleh gerombolan perompak, maka dia menyuruh orang-orang yang bersama-samanya membaca Ratib ini. Alhamdulillah, gerombolan perompak itu tidak mengapa-apakan siapapun, malah mereka berlalu dengan tidak mengganggu.
 
Apa yang diberitakan oleh seorang Arif Billah Abdul Wahid bin Subait Az-Zarafi, katanya: Ada seorang penguasa yang ganas yang dikenal dengan nama Tahmas yang juga dikenal dengan nama Nadir Syah. Tahmas ini adalah seorang penguasa ajam yang telah menguasai banyak dari negeri-negeri di sekitarannya. Dia telah menyediakan tentaranya untuk memerangi negeri Aughan. Sultan Aughan yang bernama Sulaiman mengutus orang kepada Imam Habib Abdullah Haddad memberitahunya, bahwa Tahmas sedang menyiapkan tentera untuk menyerangnya. Maka Habib Abdullah Haddad mengirim Ratib ini dan menyuruh Sultan Sulaiman dan rakyatnya membacanya. Sultan Sulaiman pun mengamalkan bacaan Ratib ini dan memerintahkan tenteranya dan sekalian rakyatnya untuk membaca Ratib i ini dengan bertitah: “Kita tidak akan dapat dikuasai Tahmas kerana kita ada benteng yang kuat, iaitu Ratib Haddad ini.” Benarlah apa yang dikatakan Sultan Sulaiman itu, bahwa negerinya terlepas dari penyerangan Tahmas dan terselamat dari angkara penguasa yang ganas itu dengan sebab berkat Ratib Haddad ini.
 
Saudara penulis Syarah Ratib Al-Haddad ini yang bernama Abdullah bin Ahmad juga pernah mengalami peristiwa yang sama, yaitu ketika dia berangkat dari negeri Syiher menuju ke bandar Syugrah dengan kapal, tiba-tiba angin macet tiada bertiup lagi, lalu kapal itu pun terkandas tidak bergerak lagi. Agak lama kami menunggu namun tidak berhasil juga. Maka saya mengajak rekan-rekan membaca Ratib ini , maka tidak berapa lama datang angin membawa kapal kami ke tujuannya dengan selamat dengan berkah membaca Ratib ini.
 
Suatu pengalaman lagi dari Sayyid Awadh Barakat Asy-Syathiri Ba’alawi ketika dia belayar dengan kapal, lalu kapal itu telah tersesat jalan sehingga membawanya terkandas di pinggir sebuah batu karang. Ketika itu angin juga macet tidak dapat menggerakkan kapal itu keluar dari bahayanya. Kami sekalian merasa bimbang, lalu kami membaca Ratib ini dengan niat Alloh akan menyelamatkan kami. Maka dengan kuasa Alloh SWT datanglah angin dan menarik kami keluar dari tempat itu menuju ke tempat tujuan kami. Maka kerana itu saya amalkan membaca Ratib ini. Pada suatu malam saya tertidur sebelum membacanya, lalu saya bermimpi Habib Abdullah Haddad datang mengingatkanku supaya membaca Ratib ini, dan saya pun tersadar dari tidur dan terus membaca Ratib Haddad itu.
 
Di antaranya lagi apa yang diceritakan oleh Syeikh Allamah Sufi murid Ahmad Asy-Syajjar, iaitu Muhammad bin Rumi Al-Hijazi, dia berkata: “Saya bermimpi seolah-olah saya berada di hadapan Habib Abdullah Haddad, penyusun Ratib ini. Tiba-tiba datang seorang lelaki memohon sesuatu daripada Habib Abdullah Haddad, maka dia telah memberiku semacam rantai dan sayapun memberikannya kepada orang itu. Pada hari besoknya, datang kepadaku seorang lelaki dan meminta daripadaku ijazah (kebenaran guru) untuk membaca Ratib Haddad ini, sebagaimana yang diijazahkan kepadaku oleh guruku Ahmad Asy-Syajjar. Aku pun memberitahu orang itu tentang mimpiku semalam, yakni ketika saya berada di majlis Habib Abdullah Haddad, lalu ada seorang yang datang kepadanya. Kalau begitu, kataku, engkaulah orang itu.” Dari kebiasaan Syeikh Al-Hijazi ini, dia selalu membaca Ratib Haddad ketika saat ketakutan baik di siang hari mahupun malamnya, dan memang jika dapat dibaca pada kedua-dua masa itulah yang paling utama, sebagaimana yang dipesan oleh penyusun Ratib ini sendiri. Ada seorang dari kota Quds (Syam) sesudah dihayatinya sendiri tentang banyak kelebihan membaca Ratib ini, dia lalu membuat suatu ruang di sudut rumahnya yang dinamakan Tempat Baca Ratib, di mana dikumpulkan orang untuk mengamalkan bacaan Ratib ini di situ pada waktu siang dan malam.
 
Di antaranya lagi, apa yang diberitakan oleh Sayyid Ali bin Hassan, penduduk Mirbath, katanya: “Sekali peristiwa aku tertidur sebelum aku membaca Ratib, aku lalu bermimpi datang kepadaku seorang Malaikat mengatakan kepadaku: “Setiap malam kami para Malaikat berkhidmat buatmu begini dan begitu dari bermacam-macam kebaikan, tetapi pada malam ini kami tidak membuat apa-apa pun karena engkau tidak membaca Ratib. Aku terus terjaga dari tidur lalu membaca Ratib Haddad itu dengan serta-merta.
 
Setengah kaum Sayyid bercerita tentang pengalamannya: “Jika aku tertidur ketika aku membaca Ratib sebelum aku menghabiskan bacaannya, aku bermimpi melihat berbagai-bagai hal yang mengherankan, tetapi jika sudah menghabiskan bacaannya, tidak bermimpi apa-apa pun.”
 
Di antara yang diberitakan lagi, bahawa seorang pecinta kaum Sayyid, Muhammad bin Ibrahim bin Muhammad Mughairiban yang tinggal di negeri Shai’ar, dia bercerita: “Dari adat kebiasaan Sidi Habib Zainul Abidin bin Ali bin Sidi Abdullah Haddad yang selalu aku berkhidmat kepadanya tidak pernah sekalipun meninggalkan bacaan Ratib ini. Tiba-tiba suatu malam kami tertidur pada awal waktu Isya’, kami tidak membaca Ratib dan tidak bersembahyang Isya’, semua orang termasuk Sidi Habib Zainul Abidin. Kami tidak sedarkan diri melainkan di waktu pagi, di mana kami dapati sebagian rumah kami terbakar.
Kini tahulah kami bahwa semua itu berlaku karena tidak membaca Ratib ini. Sebab itu kemudian kami tidak pernah meninggalkan bacaannya lagi, dan apabila sudah membacanya kami merasa tenteram, tiada sesuatupun yang akan membahayakan kami, dan kami tidak bimbang lagi terhadap rumah kami, meskipun ia terbuat dari dedaunan korma, dan bila kami tidak membacanya, hati kami tidak tenteram dan selalu kebimbangan.”
 
Berkata Habib Alwi bin Ahmad, penulis Syarah Ratib Al-Haddad: “Siapa yang melarang orang membaca Ratib ini dan juga wirid-wirid para salihin, niscaya dia akan ditimpa bencana yang berat daripada Allah Ta’ala, dan hal ini pernah berlaku dan bukan omong-omong kosong.” Berkata Sidi Habib Muhammad bin Zain bin Semait Ba’alawi di dalam kitabnya Ghayatul Qasd Wal Murad: Telah berkata Saiyidina Habib Abdullah Haddad: “Siapa yang menentang atau membangkang orang yang membaca Ratib kami ini dengan secara terang-terangan atau disembunyikan pembangkangannya itu akan mendapat bencana seperti yang ditimpa ke atas orang-orang yang membelakangi zikir dan wirid atau yang lalai hati mereka dari berzikir kepada Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman: “Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingatiKu, maka baginya akan ditakdirkan hidup yang sempit.” ( Thaha: 124 ) Allah berfirman lagi: “Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingati Tuhan Pemurah, Kami balakan baginya syaitan yang diambilnya menjadi teman.”
( Az-Zukhruf: 36 ) Allah berfirman lagi: “Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingat Tuhannya, Kami akan menurukannya kepada siksa yang menyesakkan nafas.” ( Al-Jin: 17)
 
(1) Dipetik dari: Syarah Ratib Haddad: Analisa Dan Komentar – karangan Syed Ahmad Semait, terbitan Pustaka Nasional Pte. Ltd.

 

Iklan

12 thoughts on “Testimoni Ratib

  1. assalamualaikum admin? Maap ane mau tanya untuk membaca ratib al haddad sama al atthos bagusnya kapan, kalo anne baisa suka baca ratib al haddad bada isya dan shubuh, klo al athos bada subuh dan bada ashar, dulu ane pernah izazah dari seorang ustadz, dan ustadz anepun pernah izazah dari para habaib bergelar al hadad dan al athas. Mohon jawabanya ustadz sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

  2. Baca ratib barengan sama keluarga ditambah ziarah wali yg hidup or yg sudah meninggal insyaAllah tenang aman berkah di dunia yg penuh fitnah ini

komentar sahabat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s